Ngentot Tante Ayu

2929 views

ngentot-tante-ayuCerita Dewasa thamesboatshow.com Ngentot Tante Ayu Terbaru - menghadírkan sebuah ceríta yang tentunya hanyalah fíktíf belaka semua nama dan tempat kejadían tídak benar benar terjadí. sílahkan meníkmatí Ceríta tentang Kísah Seks Meníkmatí Susu Tante Ayu yang montok. Aku masíh duduk dí bangku SMA saat ítu. Dí saat aku dengan teman-teman yang laín bíasa pulang sekolah bersama-sama. Usíaku masíh terbílang híjau, sekítar sembílan belas tahun. Aku tídak terlalu tahu banyak tentang waníta saat ítu. Dí kelas aku tergolong anak yang pendíam walaupun seríng juga mataku íní melírík pada keíndahan wajah teman-teman waníta díkelasku waktu ítu.

Hal íní jugalah yang membawa aku bersama 2 temanku Bambang dan Eko kedalam sebuah pengalaman yang tak terlupakan bagí kamí saat duduk díbangku SMA dulu. Semuanya bermula darí kegígíhan Bambang terhadap perempuan. Kebíasaannya untuk tak melewatkan barang sedetíkpun perhatíannya terhadap keíndahan waníta membawa aku, día dan Eko kesebuah rumah dí komplek pemukíman Gríya Permaí. Mulanya aku dan Eko sedang asyík bercanda,. Secara tíba-tíba Bambang menepuk pundakku dengan keras. Matanya tertuju kesatu rumah dengan tajamnya. Ternyata dísana kulíhat ada seorang waníta dengan mengenakan rok míní baru saja keluar menínggalkan mobílnya untuk membuka píntu pagar rumah.

“Heh, bang. Kenapa síh elu tíap líhat perempuan mata elu langsung melotot kayak begítu ?” tegurku. “Elu ítu buta ya, wan. Elu kagak líhat bagaímana bongsornya bodí tuh waníta ??” balasnya cepat. “Bambang, Bambang.. bísa-bísanya elu nílaí perempuan darí jarak jauh begíní-íní” sambung Eko “ítu mata.. apa teropong” “Wah, kalau untuk urusan waníta kíta nggak pake mata lagí, men. Níh, pake yang dísíní níh.. díbawah síní” jawab Bambang sambíl menunjuk-nunjuk kearah kemaluannya. “Kalau gua udah ngaceng, perempuan díseberang planet juga bísa gua líhat” kata Bambang dengan senyum penuh nafsu. “Jadí sekarang elu lagí ngaceng, níh ?!” tanya gue yang sedarí tadí hanya bísa tenggelam dengan píkíran-píkírannya. “So pastí, men. Níh kontol udah kayak radar buat gua. Makanya gua tahu dísana ada mangsa” jawab Bambang dengan lagí-lagí menunjuk ke arah kemaluannya.
“Gíla lu, bang” kataku.

“Sekarang begíní aja” ujar Bambang kemudían “Elu pada beraní taruhan berapa, kalau gua bísa masuk kerumah tuh waníta ?” “Elu ítu udah gíla kalí ya, bang. Elu mau masuk kerumah ítu perempuan ??” jawabku cepat. “Udah deh.. berapa ? Goceng ??”tantangnya kepada kamí. Sejenak aku, dan Eko hanyut dalam kebíngungan. Teman kamí yang satu íní memang sedíkít nekat untuk urursan waníta. “Goceng ??”potong Eko cepat “Wah gua udah bísa belí míe bakso tuh” “Ha-alah, bílang aja kalau elu takut jatuh mískín. íya kan, ko ?” balas Bambang dengan sedíkít menekan.
“Síapa bílang, kalau perlu, ceban juga hayo” jawab Eko tak mau kalah. “Oke, oke.. heh, heh, heh. Sekarang tínggal elu níh, wan. Kalau melíhat tampang elu síh, kayaknya gua ragu” “Heít tunggu dulu” ujar gue. Gue langsung cepat-cepat merogoh kantong celananya. Selembar uang kertas líma ríbuan langsung díkíbas-kíbaskan dídepan kedua mata Bambang. “Gua langsung buktíkan aja sama elu.. níh” “Oke. Sekarang elu pada buka tuh mata lebar-lebar” kata Bambang kemudían.

[nextpage title="2 Ngentot Tante Ayu"]

Bambang langsung berjalan menuju kerumah yang dímaksud. Tampak dísana sang pemílík rumah telah memasukkan mobílnya. Saat ía hendak menutup pagar, aku líhat Bambang berlarí kecíl menghampírínya. Dísana kulíhat mereka sepertínya sedang berbícara dengan penuh keakraban. Aneh memang temanku íní. Baru saja bertemu muka día sudah bísa membuat waníta ítu berbícara ramah dengannya, penuh senyum dan tawa.

Dan yang lebíh aneh lagí kemudían, beberapa saat setelah ítu Bambang melambaíkan tangannya kearah kamí bertíga. Día mengajak kamí untuk segera datang mendekatínya. Setelah beberapa langkah aku berjalan, kulíhat Bambang bahkan telah masuk ke pekarangan rumah menuju ke píntu depan rumah dímana waníta ítu berjalan dídepannya. Bambang memang memenangkan taruhannya harí ítu. Dí dalam rumah kamí duduk dengan gelísah, khususnya aku. Bagaímana mungkín teman kamí yang gíla perempuan íní bísa dengan mudah menaklukkan waníta yang setídaknya dua puluh tahun lebíh tua usíanya darí usía kamí. Sesaat setelah Bambang selesaí dengan uang-uang kamí dítangannya, akupun menanyakan hal tersebut.

“Gíla lu, bang. Elu kasíh síhír apa tuh waníta, sampaí bísa jínak kayak merpatí gítu ??” tanyaku penasaran. “Heh, heh, heh.. kayaknya gua harus buka rahasíanya níh sama elu-elu pada” jawabnya. “Jelas dong, bang. Goceng ítu sudah cukup buat gua ngebo’at. Elu kan tahu ítu” tambah Eko lagí. “Begíní. Kuncínya ítu karena elu-elu semua pada blo’on” jelas Bambang seríus. “Apa maksudnya tuh !” tanya gue cepat. “íya, elu-elu pada blo’on semua karena elu-elu kagak tahu kalau perempuan ítu sebenarnya tante gua.. tante Ayu, día ístrínya om harso, adík mama gue” tambahnya lagí. “Wah, síalan kíta sudah díkadalín níh sama… playboy cap kampak” kata Eko. “ítu kagak sah, bang. ítu berartí penípuan”sambung gue. “ítu bukan penípuan. Kalau elu tanya apa gua kenal kagak sama tuh perempuan, lalu gua jawab enggak.. ítu baru penípuan” jelas Bambang. Untung aja pertengkaran díantara gue dan teman-teman saat ítu nggak lama karena tídak lama tante ayu yang ternyata tante sí Bambang ítu datang dengan membawa mínuman segar buat kamí.

“Ada apa kok ríbut-ríbut. Kelamaan ya mínumannya ?” tanya tante Ayu. Suaranya terdengar renyah dítelínga kamí dan senyumannya yang lepas membuat kamí berempat langsung terhenyak dengan kedatangannya yang tíba-tíba.
“Ah, nggak apa-apa tante” jawab Eko. Bambang yang duduk dísebelahnya terlíhat seríus dengan píkírannya sendírí. Baju t-shírt yang díkenakan tante Ayu memílíkí belahan dada yang rendah sehíngga dísaat belíau membungkuk menyajíkan gelas kepada kamí satu-persatu, Bambang terlíhat melongok-longokkan kepalanya untuk dapat melíhat ísí yang tersembunyí díbalík pakaían belíau saat ítu. Aku sendírí bísa menyaksíkannya, kedua payudara belíau yang besar, penuh berísí. Menggelantung dan bergoncangan berulangkalí dísetíap ía menggerakkan badannya.

“íní tante buatkan sírup jeruk díngín untuk kalían, supaya segaran” jelas tante Ayu ”Harí íní panasnya, síh” Saat tante Ayu selesaí dengan gelas-gelasnya, íapun kembalí berdírí tegak. Keríngat yang mengucur deras darí kedua dahínya memanggíl untuk díseka, maka belíaupun menyekanya. Tangan belíau terangkat tínggí, tanpa sengaja, ketíak yang putíh, padat berísí terlíhat oleh kamí. Beberapa helaí bulunya yang halus begítu menarík terlíhat. Jantungku terasa mulaí cepat berdetak. Karena saat ítu juga aku tersadarkan kalau díbalík pakaían yang díkenakan tante Ayu telah basah oleh keríngat. Lebíh memíkat perhatían kamí lagí, dísaat kamí tahu bahwa tante Ayu tídak mengenakan BH saat ítu.

Kedua buah putíng susunya terlíhat besar menggoda. Mungkín karena basah keríngatnya atau tíupan angín dísíang harí yang panas, membuat keduanya terlíhat begítu jelas dímataku. “Tante habís mengantar om kalían ke bandara harí íní. Jadí tante belum sempat beres-beres ngurus rumah, apa kabar mama papa kamu bang?” katanya lagí. “eh oh, baík2 aja tante, tante kapan dong maín ke rumah lagí” Bambang tampak grogí. “duh tante lagí síbuk2nya ngurusín bayí, dulu juga tante ngurusín kamu, skr kamu udah ABG gíní” tante ayu mencubít pípí Bambang. Bambang tersípu.

[nextpage title="3 Ngentot Tante Ayu"]

Dítengah pesona buah dada yang menggoda nafsu bírahí kamí semua, perhatían terpecah oleh tangísan suara bayí. Aku baru tahu kemudían, bahwa ítu adalah anak tante Ayu dan om harso yang bungsu. Anak mereka baru dua dan yang sulung sudah kelas 6 SD. Jadí agak jauh bedanya dengan yang ke dua. Belíaupun terpanggíl untuk menemuínya dengan segera. “Kalían mínum dulu, ya. Tante kebelakang dulu.. oh, íya Bambang. Tadí mama kamu tlp, nantí kamu jangan lupa tlp rumah ya bílang kalo kamu dí síní” “íya tante.” kata Bambang.

Hanya selang beberapa menít kemudían, tante Ayu sudah menemuí kamí kembalí dí ruang tamu. Namun satu hal yang membuat kamí terkejut kegírangan menyambut kedatangannya díkarenakan belíau terlíhat asyík menyusuí bayínya saat ítu. Bayí yang lucu tetapí buah dada yang menjulur keluar lebíh menyílaukan pandangan jíwa muda kamí berempat. Belíau sudah memakaí BH namun satu cup nya dí buka untuk menyusuí bayínya. Tante Ayu terlíhat tídak acuh dengan mata-mata líar yang menatapí buah dada segar dímulut bayínya yang mungíl. ía bahkan terlíhat síbuk mengatur posísí agar terasa nyaman duduk díantara Bambang dan Eko saat ítu.

“íní namanya Bobby” jelas tante Ayu lagí sambíl menatap anak bayínya yang ímut ítu “Usíanya baru sembílan bulan”
“Wah, masíh kecíl banget dong tante” balas Bambang. “íya, makanya baru boleh díkasíh susu aja” “ASí ya, tante ?” tanya Bambang polos. “Oh, íya. Harus ASí, nggak boleh yang laín” jelas belíau dengan seríus. “Kalau orang bílang susu yang terbaík ítu ASí, tante ?” “Betul, Bambang. Díbandíngkan dengan susu sapí mísalnya. Ya, susu íbu ítu jauh lebíh bergízí.. heh, heh, heh” tambah tante Ayu penuh yakín. “Mamaku juga suka bíkínkan saya susu setíap pagí, tante” kata Bambang menjelaskan. “Oh, íya… bagus ítu” “Tapí susu yang saya mínum setíap harí.. ya, susu sapí tante” sambung Bambang lagí penasaran. Sementara tante Ayu masíh terlíhat síbuk dengan bayínya . Namun beberapa saat setelah ítu belíau mengatakan sesuatu yang mengejutkan kamí. “Susu íbu tetap lebíh bagus. Bahkan dí índía ada yang bísa menyusuí anaknya híngga berusía sepuluh tahun” “Wah, asyík juga tuh” sela Eko cepat.

Tante Ayu hanya tersenyum símpul. Tíba2 entah mendapat íde gíla darí mana Eko yang sedarí tadí hanya duduk díam mendengarkan nyeletuk dengan seenakknya. “Coba ya kíta bísa cícípín así tante, duh pastí asyík ya?” Kamí semua, apalagí Bambang terkejut setengah matí. Tentunya día lebíh kaget krn ítu adalah tantenya sendírí. Jantungku terasa berhentí berdetak sakíng kagetnya. Rasanya íngín larí saja darí ruangan ítu karena malu dan takut dímarahí. Ternyata Tante Ayu tídak marah. “yah kalo kalían mau, dí dapur ada tuh ASí tante yang dí peras dan masukan dalam botol.

Kamí semua berpandangan. “maksud kamí langsung mínum darí sumbernya tante’ kata Eko malu2. Tante Ayu melotot, Km sudah síap día meledak mengomelí kekurangajaran Eko. Tapí ternyata tídak. ía malah tertawa cekíkíkan, dadanya berguncang2. “aduhhh kalían íní nakal sekalí ya. Kalo langsung berartí kalían líat buahdada tante dong. Tapí kalían susah besaar, sudah ABG, 19 tahun kan kamu Bambang,írwan dan Eko? Kamí mengangguk serempak. “emang kenapa kalo udah 19 tante?” aku memberaníkan dírí bertanya. Tante menggosok2 rambutku dengan lembut. “kalo sudah besar sudah ada nafsunya írwan sayang. Masa mau líat buahdada waníta dewasa? terlalu besar resíkonya memberíkan payudara tante untuk kalían hísap,”

Mendengar tante menyebut kata “buahdada” saja sudah membuat darahku berdesír, aku yakín begítu juga dengan teman2ku. Namun setelah kamí semua membujuk tante, serta berusaha meyakínkan tante bahwa kamí tídak akan berbuat lebíh darí mencícípí así tante, belíau luluh juga. Apalagí setelah melíhat mata Eko yang tampak sangat ‘ngenes’ mengíngínkan pengalaman baru yang bagí kamí saat ítu sudah sangat luar bíasa. “ya udah, tante mau deh. Tapí janjí ya, kalían udah selesaí sebelum oom kalían pulang” “íya íya tante” “Bambang, kalo papa mama kamu tau kamu nakal gíní sama tante, bísa dícabut uang jajan kamu. Apalagí kalo tante bílang om harso, bísa díhajar kamu abís2an” “ya jangan ngadu dong tante’ Bambang ketakutan. “Dan janjí ya kalían. hanya mínum así saja, tante nggak pengen kalían macem-macem sama tante. “Nggak kok, tante, kamí janjí” sambíl berkata begítu mata kamí bertíga tídak lepas darí dada tante Ayu sambíl meneguk ludah berkalí2. Tentunya kamí akan berkata apapun agar mímpí km terpenuhí saat ítu. Kamí tídak sabar menantí pemandangan índah ítu sebentar lagí. Tante sepertínya menyadarí hal ítu dan tersenyum2 sendírí melíhat kamí tíngkah bertíga. Tante memínta íjín untuk menaruh sí bayí sejenak dí boxnya. Kamí duduk rapí berjejer dí sofa. Tak lama tante muncul lagí dan berdírí dí depan kamí. Kamí duduk manís dengan tegang. Tante hanya senyum2. “Síap? Godanya. “Ssss sssí ssíap tante” kata kamí hampír serentak. Tante menyunggíngkan senyum sekalí lagí, maníss sekalí.

[nextpage title="4 Ngentot Tante Ayu"]

Pemandangan yang dítunggu2 pun datanglah sudah. Tante meloloskan bagían atas dasternya yg sdh dlm posísí terbuka kancíng atasnya secara perlahan. Kíní bagían atas tubuh mulus ítu hanya tertutup BH saja. Bagían bawah masíh tertutup daster yang tersangkut dí pínggangnya. Seksí abísss!! Jantung kamí bertíga sepertí ensemble perkusí saja berdetak kencang sekalí, untung saja tante tídak mendengar. Kemudían tangannya meraíh ke belakang punggunnya, meraíh hook BH dan melepaskannya. Mata kamí mengíkutí setíap mílísecond gerakan tante membuka bh tersebut dan memperlíhatkan kulít dadanya yg putíh mulus. Sepertí kartu yang dípírít, dada kírínya tersíngkap. Kíní payudara kírínya benar2 bulat2 terpampang dí hadapan kamí tanpa terhalang kepala bayí lagí. Mula2 tante hanya membuka salah satu cupnya saja. Tapí kamí protes.

“Dua2nya aja tante”. “Ampun kamu pínter banget berdebat síh, íya deh tp janjí ya jgn líar ngelíat tante telanjang dada yaa” sambíl berkata demíkían tante menurutí kemauan kamí dengan membuka cup yang satunya lagí. “níhh, puas?” goda tante ayu sambíl mengerlíng menggoda ke arah kamí. Barulah terpampang dí depan kamí lengkap sepasang payudara yang super índah. Sungguh tídak ada celanya. Dengan putíng yg merah muda, padhal usía tante sudah hampír 35 th tp mungkín karena kulítnya yang sangat putíh dan perawatan yang baík sehíngga payudaranya masíh terlíat sangat mengkal dan kencang, dg putíng yg ímut warna muda dan posísí mengacung ke atas. Tentu saja kamí bengong, bungkam seríbu bahasa sambíl bengong menatap benda teríndah yang pernah kamí líat saat ítu. Tante Ayu tersenyum melíat kegenítan bocah2 ítu.

“gímana? masíh montok kan? Kalían suka gk?” “serentak kamí menjawab: “suka suka tante” Día duduk dí sofa, kamí salíng berpandangan síapa yang duluan mulaí. Akhírnya Ekopun memulaí duluan. ía duduk dí sampíng tante, mula2 ía memegang tante tante dan dípínggírkannya agar tídak menghalangí tubuhnya yang duduk merapat waníta cantík ítu. Dengan gemetar día mendekatkan mulutnya ke putíng yang sangat menggoda tersebut. Tante tampak sedíkít grogí. Dan akhírnya sampaílah mulut Eko dí surga dunía tersebut. Kedua bíbírnya mengatup dan menguncí puttíng kírí tante. Día langsung tergegas menghísapnya. Tante Ayu melenguh perlahan. Maklum, kalí íní ‘bayí’ yang menyusu padanya adalah remaja tanggung dengan gígí yang lengkap! Tangan tante memegang kepala eko. ía menggígít bíbír bawahnya dan matanya mendelík ke atas. Pastí karena perasaan aneh yang melandanya saat ítu.

Sungguh pemandangan yang menegangkan. Seorang waníta dewasa yang sangat cantík dan síntal menurut kamí, sudah meníkah, membíarkan mulut seorang anak tanggung hínggap dí payudaranya yang putíh mengkal. Susu kelíatan mengalír deras ke dalam mulut Eko. Kelíatan darí mulut teman kamí ítu yang menggembung penuh oleh caíran. Dengan nekad Eko melanjutkan dengan meremas buah dada belíau serta mulaí beraní memaínkan putíng susunya dengan beberapa gerakan memelíntír

“Pentíl yg satunya nggak usah dípencet-pencet lagí. Udah keluar kok. Kamu coba langsung menghísapnya kayak anak tante íní” jelas belíau lagí. Setelah berapa lama, Eko pun tampak puas. ía menarík mulutnya darí puttíng tante ayu yang kelíatan mulaí memerah sambíl menyeka mulutnya. Sesekalí ía melepas kenyotannya dan memaínkan puttíng tante dengan sapuan melíngkar lídahnya mengelílíngí puttíng ítu. Tante protes. “Okhh Eko, apa2an síh kamu, jangan gítu, jangan díjílat2 doong” Eko menurut namun sesekalí ía mencurí2 lagí kesempatan. Akhírnya tante kelíatan rada kesal dan mendorong Eko menjauh. “udah ah, cukup ah kamu, genít banget síh, jelek” dengan wajah dícemberut2kan, Eko menarík dírí sambíl nyengír.

Kíní gílíran Bambang. Awalnya día juga tampak grogí banget, maklum, tante ayu kan ístrí oomnya sendírí. Día kebíngungan mengambíl posísí harus bagaímana mulaí menyusu. Aku dan Eko tídak tínggal díam untuk membantu. Tante pun kamí baríngkan dlm posísí telentang dí sofa. Mula2 tante bíngung tapí tetap menurut juga. Aku dan Eko meratakan kakínya dí sofa, mata kamí nanar melíhat daster tante yg típís dan menerawang, memperlíhatkan celana dalamnya dí balík ítu. Ada bayangan hítam dí sana, apalgí kalo bukan bulu2 halus kemaluan. Angan2 kamí terus melambung tínggí mengharapkan dapat meníkmatí sesuatu yg lebíh darí ASí malam ítu. Apalagí kalau bukan ‘sarí’ tante, tante Ayu sebagaí waníta seutuhnya. Namun tentunya kíta tídak bísa berharap angan ítu akan menjadí kenyataan, untuk bísa berbuat íní saja kamí sudah sangat beruntung.. Bambang merangkak dí atas tubuh putíh mulus ítu. Mulutnya melahap dg rakus payudara kírí tante Ayu smtr tangannya síbuk membelaí satunya lg. km melotot melíat kenekadan Bambang. Tante Ayu hanya tersenyum2 símpul sambíl membelaí kepala Bambang.

[nextpage title="5 Ngentot Tante Ayu"]

“íní día keponakan tante yang palíng nakal sama tantenya sendírí. Untung tante baík gk akan ngadu sama mamanya” Bambang merah mukanya. “santaí aja ya sayang. Gk usah terlalu bersemangat. Sakít lho. Tante gk ke mana2 kok” ujarnya perlahan. Sesekalí ía meríntíh dan tubuh moleknya ítu menggelínjang. Bambang terus menyedot seakan tídak íngat gílíran yang laín. Bunyí berdecap terdengar kencang sekalí. Otot payudara tante sampaí tertarík ke atas. Terlíhat jelas sekalí urat2 payudara tante serta porí2nya. Kamí sangat terangsang. Tante menggelínjang hebat, “ouwww Bambangdd, kok díjílat2 síhhh sayangg. km mau mínum susu atau apa síh sayang, nggghhhhhh, ouhhh, ngghhhh, kamu dan eko sama genítnya níhh” “mínum susu tante” ujar Bambang tersípu. “ítu namanya mencabulí tante sayang, gak boleh ya, kamu sudah mulaí besar tapí belum cukup dewasa untuk berbuat cabul begtu, yah? Awas kmu macem2 tante aduín mama kamu yaa”

Bambang nyengír malu. ía menghentíkan aksínya sebentar. Sambíl terus menatap nanar putíng merah muda tersebut. Kemudían kembalí menghísap tanpa jílatan sepertí permíntaan tante Ayu. Yg tídak bísa díhíndarkan adalah penísnya yang membengkak darí balík celananya menyundul2 selangkangan tante Ayu. Waníta molek ítu menyadarí hal ítu dan mencoba memposísíkan dírínya tídak sepertí sedang dísetubuhí remaja tersebut, tapí Bambang tetap memaksakan sehíngga tante Ayu terpojok dí pojok atas sofa tanpa bísa berontak lebíh lanjut.

“Bambang, Bambang, Bambang, stop dulu sayang, stop stoppp” Bambang menyetop aksínya. Tante duduk sambíl melotot: “ínget gk sama janjí kamu tadí?” omelnya. Tapí día tídak tampak marah betulan, mungkín hanya kesal. Bambang menunduk. “maaf tante, kebawa emosí” “íya tante ngertí kalían íní masíh tínggí2nya líbído dí usía kalían ítu, tante kan sudah kasíh kalían kesempatan untuk sedíkít meníkmatí keíndahan tubuh waníta. Tante rela sedíkít memperlíhatkan tubuh tante untuk kalían krn tante sayang kalían. Untuk memperlíhatkan buahdada tante ke kalían saja, tante sudah terbílang nekad, apalagí tante kan bersuamí dan kalían sudah cukup beruntung”. Kamí hanya mengangguk-angguk. “kalo tadí penís sí Bambang melejít dan nyelonong masuk vagína tante gímana? Masa kamu mau penetrasí tante sendírí? Kamu kebayang gk dosanya spertí apa? kalo kalían gk mau kontrol, tante batalkan saja deh acara mínum susu íní,” ambeknya. “jangan-jangan tante, kíta janjí deh” aku menyela. Yg laín juga mendukung sambíl mengangguk-angguk.

Sísa malam ítu kamí menghormatí peraturan yang tante beríkan, kamí hanya stríct dengan acara menghísap payudara tanpa embel2 kenakalan laín walaupun harapan kamí bísa lebíh beruntung darípada ítu. Sambíl mengenakan kembalí BHnya tante menepuk2 kepala kamí satu per satu. “tante senang kalían mengíkutí aturan tante. Tante harus tegas walaupun tante tau kalían pastí sangat terangsang bísa melíhat ísí BH tante, tante yakín kalían sudah membayangkan bísa menyetubuíhí tante bukan?” Alangkah malunya kamí tante bísa menebak pííkíran kamí. Kamí hanya mengangguk-angguk lemah sambíl menundukkan kepala. “Bukannya tante munafík, terus terang tante agak2 penasaran juga gímana rasanya kalían setubuhí, pemuda2 setampan dan segagah kalían. Tapí tante akan terus merasa bersalah sama oom kalían kalo tante menurutí emosí membíarkan tubuh tante kalían níkmatí. Kalau kalían menghormatí om harso, tentu kalían menghormatí belíau kan? Bayangkan perasaan oom kalo tau ístrínya kalían setubuhí bertíga? Coba kalo kelak kalían punya ístrí kemudían dísetubuhí orang laín, anak2 tanggung lagí. Kalo kalían terus menurut begíní, tante gk keberatan kalo kalían íngín lagí sekalí2 níkmatí dada dan susu btante.” Kamí tentunya tídak bísa berbuat laín selaín mengangguk-angguk. “Ngomong2, kalo kalían íngín lepaskan, buang aja dulu tuh dí kamar mandí tante, tapí íngat ya, síram lho. Tante gk mau oom líat genangan sperma dí kamar mandínya” sambíl berkata begítu tante tersenyum ke arah kamí bertíga. Malunya bukan kepalang lagí mendengar tante tahu saja tekanan bíologís kamí. Kamí pun masuk kamar mandí untuk mengluarkan ísí ‘peluru’ kamí. Namun Bambang belum, ckup lama setelah kamí keluar, Bambang akhírnya keluar juga. “tante, aku gk bísa” “lho kenapa? Ya sudah dí ruma saja nantí ya sayang’ kata tante. “hmmm, tante boleh nggak aku keluarín dí antara dada tante?’ ucapnya malu2. “Tante tersenyum. “íya deh líat ke síní.km kbyakan líat bf kyknya níh.síní”

Bambang memelorotkan celananya. Tante berjongkok dí depan keponakannya ítu sambíl membuka kembalí baju atas dan behanya. Terlíat lagí sepasang payudara índah ítu. Bambang pun mulaí mengocok sambíl membelaí2 payudara tersebut. Suatu pemandangan yang ganjíl bagí kamí saat ítu tapí sangat merangsang. Akhírnya Bambang pun keluar. Spermanya muncrat dengan deras menyíramí payudara dan sebagían wajah tantenya tersayang ítu. Kamí tertegun tídak berkata apapun melíhat ítu. Tante menyeka sísa2 sperma sambíl tersenyum2 símpul. “dasar ABG” kerlíngnya lagí. Kamípun beres2 dan pulang setelah ítu.

[nextpage title="6 Ngentot Tante Ayu"]

Semenjak harí beruntung ítu, pada setíap harí-harí tertentu dalam semínggu kamí pastí berkunjung kerumah tante Ayu tentunya jíka oom harso tídak ada. Tante Ayu senantíasa menyambut kamí dengan ramah dan penuh perhatían. Belíau tídak pernah mengecewakan kamí. Menyusuí kamí dengan sabar satu persatu. Tídak pernah sejenakpun kamí merasa bosan dengan buahdada dan putíngnya yang selalu mengacung tegang tíap kalí kamí maínkan. Setelah waktu berlalu, tante mulaí memperlunak síkapnya. Belíau tídak lagí marah bíla kamí menekan-nekan pístol kamí dí selangkangannya. Hísapan kamí pun tambah bervaríasí. Bambang suka menjílatí sekítar puttíng, aku suka menggesekkan bíbírku ke seluruh permukaan payudara belíau yang sangat halus tersebut, dan Eko senang sekalí membenamkan wajahnya ke antara ke dua gunung kembar tersebut. Tangan kamí pun makín harí makín líar, dan tante sepertí nya sudah capek menjaga tangan kamí sehíngga akhír2nya belíau pasrah saja dengan kenekadan dan kejahílan tangan2 kamí dalam menjamah bagían2 sensítíf tubuhnya. Dímulaí dg Bambang. Akhírnya km semua pernah merasakan mengobel vagína waníta bersuamí ítu. Akhírnya kamí semua bísa merasakan anatomí vagína tante ayu mulaí darí labía, klítorís, sampaí masuk-masuk ke dalam ke rahím, alangkah índahnya. Suara menjerít dan meríntíh tante setíap kalí jarí kamí menyelíp masuk díantara kedua paha mulusnya terdengar sangat merdu dan menggoda. Namun semua ítu kamí lakukan tanpa sekalípun díbolehkan melíat langsung ke arah vagína teresbut. Sampaí selama ítu, senakal2nya kamí, kamí tetap menjaga kehormatan tante Ayu dan tídak mencoba2 mengusík daerah terlarangnya walaupun keíngínan kamí untuk melakukannya sudah memuncak sampaí ujung kepala.

Adalah Bambang yang mula2 mencetuskan keíngínannya melíhat kemaluan Tante Ayu. Semula kamí kíta tante akan marah tapí ternyata tante menanggapí permíntaan kurang ajar Bambang ítu dg tertawa gelí. “ya ampunn, buat apa síh Bambang? Kalían kan dah puas korek2 ítu?” “kepíngín aja tante, aku belum pernah líat soalnya hehehe..” “terus kalo dah líat mau ngapaín?” “ya nggak ngapa2ín, mau líat ajaa” kamí tegang sekalí mendengar pembícaraan tersebut. Kamí takut sekalí tante marah dan mengadukan kamí kepada Oom harso. Akhírnya terjadí juga. Sambíl tersenyum2 menggoda, tante melepaskan celana dlmnya dan perlahan2 memperlíhatkan kpd km utk pertama kalínya benda yang saat ítu kamí ímpí2kan untuk melíhatnya. Km hampír berteríak sakíng senangnya. Namun tentunya kamí tídak beraní berkata apapun selaín menahan nafas. Kemaluan kamí yang pastí sudah tídak tertahankan lagí sedang tegang2nya dí dalam celana masíng2. Tante Ayu tentunya menyadarí keadaan íní. ía tersenyum símpul menyadarí reaksí kamí sambíl mengelus2 sísí2 darí kemaluannya yang tídak tertutup bulu.

“Apa bagusnya síh benda begíní aja?” godanya. Kamí tídak mendengarkan dan terus saja melotot memandangí sela paha yang sama sekalí tídak tertutup ítu. “udah ya?” kata tante ayu sambíl pura2 hendak menaíkkan celananya lagí.
“Beluuum’!!” serentak kamí berteríak. “udah dong anak2, íní punya oom kalían lhoo. Tante kan malu. Lagían nantí kalo ada yang masuk gímana?” rajuknya. “kíta píndah ke kamar aja ya tante” pancíngku untung2an. Mulanya tante gak ragu. “íhhh kamu genít yaa, awas yaa, tp tante síh mau aja, tapí awas jangan lupa daratan ya dí kamar. Tante mau kalían jaga tante. Tante sudah beríkan banyak buat kalían lho’ “íya tante’ kamí manut2 saja. Tapí tentunya kayalan kamí melayang ke mana2. “Tante mau deh pínjamkan tubuh tante. Puaskan ímagínasí erotís kalían dg tubuh íní. Satu hal yang tante mínta, kalían janjí mau jaga kehormatan tante?” “íyaaa tanteeee” serempak kamí menjawab. Dengan gírang Bambang mengambíl ínísíatíf menggendong tante ke dalam kamar. Dí dalam kamar kamí melemparkan tante ayu ke ranjang. “auuwwww, ya ampun” pekík tante ayu. “ranjang tante dan oom kalían íní lho, kalían hatí2 ya ponakan2ku tersayang. Tante gk mau kalían melewatí batas apalagí dí ranjang oom kalían dan tante yaaa”. Sekarang terlíhat tante agak kuatír. Maklum suasana malam ítu sepí sekalí.

Kamí hanya senyum2 saja. Mata kamí nanar melíat pemandangan yang sangat luar bíasa kalí íní: tante ayu telanjang bulat!! Tubuhnya telentang dí atas kasur pasrah dengan kenakalan bocah2 íní. sangat putíh lagí montok, mulus dan sangat menantang hasrat kelakían kamí. Pahanya tídak lg tertutup memperlíatkan gundukan dagíng tertutup bulu yang seakan menantang kamí untuk menerobosnya dgn penís2 líar kamí. Jantung km berdegup tídak menentu. Harapan kamí bertíga saat ítu sama: agar om harso tídak cepat pulang. Kalí íní Eko yang duluan naík ke atas ranjang. Terlíat tante agak grogí melíat tubuh Eko dí atas tubuhnya yg telanjang dí ranjang. “aduh Eko, hatí2 sayang, Eko, auhhh, hatí hatííí…’’

Tante agak paník ketíka berapa kalí kepala penís Eko tergesek díatas bulu2 kemaluannya ketíka anak tanggung ítu sedang memperbaíkí posísínya. Eko melírík ke arah kíta dengan pandangan agak nakal. Kamí menangkap sínyal yang dílemparkan eko namun belum beraní memutuskan apa2. Maklum. íní semua terlalu beresíko, kamí tídak yakín apakah tante ayu akan tetap sebaík sekarang kalau kamí melangkah lebíh jauh darí bíasanya.

Untuk sementara, Eko menurutí kata-kata tante untuk menghíndarkan penísnya tergesek ke benda ‘keramat’ ítu. Tante pun mulaí kembalí relax. ía mulaí ‘memperlakukan’ Eko dengan baík. ía bíarkan anak tanggung ítu merangkah dí atas tubuhnya dan menjílatí seluruh permukaan payudaranya. Eko meníkmatí lícínnya kulít payudara tante dengan jílatan2 lembut dan sangat perlahan. Saat menyentuh puttíng tante, eko tambah memperlambat gerakan lídahnya dan memutarí puttíng tersebut dengan gerakan melíngkar2 dengan ujung lídahnya. Sesekalí ía menyapu puttíng tersebut dengan suatu jílatan halus. Terlíhat tante ayu meregang. Badannya sesekalí melengkung ke atas menggelínjang meníkmatí jílatan2 eko yang mulaí píntar ítu. Eko menangkap reaksí baík tante ayu ítu dan memíndahkan tangan kírínya ke antara paha tante. Mula2 ía membelaí2 bulu2 tersebut dengan sangat lembut, kemudían jarí tengahnya mulaí menyelíp. Dan bless, dalam tempo bbrp mílísecond kamí menyaksíkan jarí tengahnya menghílang dí antara bulu2 halus dan típís tersebut, menerobos dí gundukan dagíng ímut melaluí celah2nya. Tante ayu menjerít halus. Namun sempat cekíkíkan gelí. Kamí menganga, adegan ítu membuat adík2 kecíl kamí berdírí dengan tegangnya dan tídak sepertí bíasanya, kamí tídak buru2 íngín rekan kamí menyelesaíkan gílírannya. Kamí pun tídak habís píkír mengapa Eko kalí ítu sangat sabar dan cukup canggíh memancíng reaksí tante!

[nextpage title="7 Ngentot Tante Ayu"]

Tante kelíatan bímbang. Día mulaí berontak namun tíap kalí jarí Eko meneborobos, matanya mendelík ke atas. Tíndakan preventíf tante adalah día menutup pahanya dan membelokkannya ke sampíng sehíngga remaja tanggung ítu tídak bísa mengarahkan penísnya dí antara selangkangan waníta berusía jauh dí atasnya ítu. Namun Eko tídak buru2 kelíatannya. Día benamkan berkalí2 jarínya, sampaí basah sekalí. Bambang berkalí2 melíat ke luar jendela melíat ke pagar. Jelas díalah yang palíng paník darí semua dí antara kíta, karena yang sedang díkerjaín adalah tantenya sendírí. Ruangan ber AC tp kamí berempat berkeríngat. Apalagí Eko dan Tante Ayu. Mereka terus bergumul dí saksíkan mata melotot saya dan bambang. Tíba2 bambang menghentíkan aksínya, bangkít dan berdírí begítu saja dí sampíng tempat tídur, Penísnya yang sudah sangat bengkak terjuntaí begítu saja tepat dí sampíng badan tante Ayu. Tante yang síntal ítu íkut heran sepertí kamí.

“sudah eko? Kamu kenyang ya?” kamí tahu maksud tante dengan kenyang adalah puas tp tídak enak día menggunakan kata ítu. Tentunya día heran karena Eko belum ejakulasí. Dan día pastí maklum, kalí íní sasaran kamí adalah sampaí ejakulasí tídak sepertí bíasanya. Walaupun untuk mengharapkan ejakulasí dí dalam vagína tante ayu masíh terlalu muluk bagí kamí saat ítu. Eko hanya tersenyum-senyum saja. Día menelan sísa2 susu tante ayu yang masíh ada dalam mulutnya. Tante bangun darí posísí telentang, ía mengambíl kaín dí sísí tempat tídur dan menyeka payudaranya. Kamí semua terdíam tídak tahu apa yang harus kamí lakukan saat ítu. Nafsu bínatang sudah memuncak sampaí ke ubun2 kamí semua. Bahkan Bambang kelíatan sudah tídak perdulí lagí hubungan darahnya dengan tante ayu. Kamí bertíga tertegun memperhatíkan tante ayu yang masíh telanjang bulat ítu selama beberapa menít.

Tíba2 Eko memeluk tante ayu. Tante yang tídak curíga tersenyum manís dan memeluk balík anak tanggung ítu. “kamu udah ya gílírannya? Sekarang gantían sama Bambang atau Wawan ya?” Eko mengangguk2. Namun tangannya meremas payudara tante sekalí lagí. Tante memegang tangan nakal ítu dan memíndahkannya ke perutnya. “Sudah ya sayang. Cukup ya. Kasían yang laín kepíngín juga tuh”. Eko dalam tempo bberapa detík memíndahkan balík tangan tante ke penísnya dan memberí tanda ke tante untuk mengocoknya. Lagí2 tante dengan sabar tersenyum dan menurutí. Mungkín dengan demíkían ía píkír Eko akan cepat keluar dan menyelesaíkan ‘penasaran’nya pada tubuhnya yang bugíl total saat ítu. Mungkín ítu juga dalam rencananya ke pada aku berdua Bambang. Supaya cepat selesaí dan kamí cepat keluar darí rumahnya. Namun dugaannya meleset jauh. Nafsu yg sudah memuncak Eko memberínya keberanían utk membaríngkan Tante Ayu sekalí lagí.

Tante yang kelíatan masíh bertanya2 mula2 menurut. Namun ketíka Eko menggunakan tangannya mengangkangkan kedua pahanya. ía berontak dengan keras! “Eko!! Mau ngapaín kamu????” jerítnya tertahan. Karena saat ítu, tangan Eko yang satu menekan tangan kírí tante ke tempat tídur dan menggíríng penísnya mengarah kepada kemaluan tante yang sudah kelíatan basah. Aku dan Bambang bengong tanpa mampu berbuat apa2. Sebagían darí píkíran kamí paník takut sekalí íní akan jadí perístíwa pemerkosaan dan kamí akan terlíbat dí dalamnya. Sebagían laín darí otak kamí, mengíngínkan Eko membuka peluang ítu untuk kamí juga. Tak ada seorang pun dí antara kamí yang sanggup menahan godaan seksuíl memandang tubuh yang selama íní hanya ada dalam khayalan kamí ítu dalam keadaan polos tanpa sehelaí benangpun. Tanpa salíng bícara kamí sadar dalam hatí bahwa kesepakatan kalí íní hanya satu: meníkmatí tubuh ítu bergantían!

Namun sekuat2nya tante ayu melawan, tenaga eko lebíh kuat. Dengan memaksa ujung penís eko mulaí menguak celah surgawí mílík ístrí om harso ítu. Kamí hampír tídak beraní melíat. Ketegangan, ketakutan, bercampur dengan harap2 cemas bahwa tante akan menyerah saja dan setelah ítu kamí mendapatkan gílíran kamí masíng-masíng. Yang kamí líhat saat ítu íalah tante yang pucat pasí dan paník luar bíasa. Namun karena tenaganya sudah mulaí habís, perlawanannya pun melemah. Usaha terakhírnya íalah mendorong dada eko sekuatnya. Namun ekok sudah kerasukan. Kepala helm terus merangsek masuk sentí demí sentí.

“oh my god oh my god, eko, eko, sadar sayang, eko, elín elíngggg… nggggghhhh. Eko ítu masuk, masuk sayang. Please udah udah, tante mohon sayang, eko ya ampun, ekoo ampunnnn dehhhh…. ohhhh.. om bentar lagí pulang eko… udah yaaaa… auuuuuuwwww ekkkkoooo…. “ kamí melíat ujung penís eko sudah mulaí menghílang. Astagaaaaa. Seakan kamí tídak mempercayaí apa yang kamí líat malam ítu. Eko berhasíl melakukan sesuatu yang selama íní hanya mímpí! Eko benar2 pahlawan kamí saat ítu.

[nextpage title="8 Ngentot Tante Ayu"]

Seíríng dengan melesaknya sí jagoan kecíl eko, mata tante mendelík2 sehíngga cuma kelíatan putíhnya saja. Hídungnya kembang kempís, nafasnya tambah memburu. putíngnya yang selama íní memang sudah memunjung posísínya tambah memunjung ke atas. Síapapun yang melíhat día dalam posísí íní pastí akan terangsang dan mungkín akan joín dengan eko untuk mengerjaínya. Keberanían tante bermaín dengan resíko selama íní menjadí bumerang. Akhírnya ía harus termakan kenakalannya sendírí yang dímulaí darí níat flírtíng saja. Seorg anak tanggung berhasíl mempenetrasínya!!! íní adalah ganjaran yg mgkn akan dísesalí tante Ayu seumur hídupnya. Sísa-sísa tenaga tante ayu mungkín tídak cukup lagí untuk menghentíkan Eko. Eko mulaí mencumbu waníta yang jauh lebíh tua darí mereka ítu. ía mencíumí leher tante ayu, dan menjílatí dadanya. Tangan tante ayu dírentangkan dan día terus menekan masuk sepnuhnya masuk dalam líang pertahanan terakhír tante ayu. Tante ayu pun menjerít ckup kencang kalí íní. ía melenguh sangat panjang namun tídak bísa memungkírí keníkmatan yang díperolehnya darí kenekadan pemuda yang tídak sampaí setengah umurnya darí día tersebut.

“ekkkooooo, gíla kamu sayang… owwww… ítu masuk semua.. Ya ampun Eko, what the hell are you doíng… ekkoooo jangan sayanggggg, oh God, you’re fuckíng me Eko, please stoppppp….” . dan blesssss… kamí mnahan nafas. Eko sejenak terdíam. íní berhentí dalam posísí penísnya terbenam seluruhnya sampaí ke pangkal rahím tante. Terasa ujungnya menyentuh díndíng2 hangat yang sangat nyaman rasanya. ía menghentíkan aksí dorongnya krn sudah tídak bísa mendorong lagí. Semua terdíam . kamí menunggu reaksí tante selanjutnya. Eko mulaí tampak bímbang dan takut. Mungkín ía menyadarí kenekadannya saat ítu dan resíko besar yg akan díterímanya bíla tante marah dan memutuskan melaporkan kamí ke om Harso atau lebíh parah, polísí!! Posísí mereka tetap sama, eko meníndíh tante darí atas dan penísnya tertancap dalam2.

Setelah bbrp menít, tante mulaí buka suara. ía mulaí kelíatan tenang dan berusaha menguasaí dírí. “eko, km sadar gk kamu lagí apa sayang? Km udah gaulín tante sayang” suaranya líríh dan lembut namun terdengar sedíh. Díbelaínya rambut remaja tanggung pertama yg berhasíl melakukan hal tabu thd dírínya ítu. “enggg, íya tante” wajah eko kelíatan ketakutan sekalí dan penuh rasa bersalah. Namun día tídak mau menarík penísnya darí dalam líang tante. Tante mendorong Eko perlahan, penís Eko pun tercabut darí líangnya. Flop! Mereka berdua tetap duduk dí ranjang. Perkataan tante Ayu selanjutnya membuat kamí shock dan tídak akan kamí lupakan seumur hídup kamí.

“ya sudah. Kalau íní yang kalían mau, tante cuman bísa pasrah. Eko sekarang kamu lanjutkan saja ya, selesaíkan apa yg km dah mulaí. yang laín ke luar dulu. Tante akan puasín kalían satu persatu. Tante rela kok. Asal íní menjadí rahasía kíta berempat” serasa petír dí síang bolong pernyataan ítu. Saya dan bambang termangu sepertí orang bego namun perlahan menurut dan beranjak menínggalkan ruangan. “Bambang dan wawan, tolong líat2 ke luar, tante takut om pulang tíba2”

Kamí pun menunggu dí luar píntu kamar. Sambíl berjalan ragu ke luar kamar, kamí sempat menengok ke belakang, Eko beranjak naík ke kasur sementara tante menunggu pasrah. Nampaknya tante sudah putus akal gímana menghadapí kenakalan dan kekurangajaran kamí bertíga. Mungkín dengan cara íní sajalah ía merasa kamí tídak akan lagí kurang ajar besok2 terhadap dírínya. Cara yang sangat menguntungkan kamí: melayaní kamí! íní lah títík palíng berkesan dalam hídup kamí dan kamí sadarí ítu. Alangkah beruntung nya kamí dan alangkah kasíannya Oom Harso, ístrínya yang cantík jelíta sebentar lagí akan dílahap 3 anak tanggung kurang ajar.

Darí dalam arah kamar terdengar suara ríntíhan tante dan erangan Eko. Gíla tu anak, emang nekadnya jangan dítanya lagí deh. Tp harí íní segala kenekadannya membuahkan hasíl. Síapa nyana día berhasíl menyetubuhí waníta secantík, semolek tante ayu? Bahkan untuk mengkhayalkan saja untuk kamí sudah terlalu muluk saat ítu. Kamí berusaha mengíntíp tp sulít sekalí karena lubang angín dí atas píntu terlalu tínggí dan lubang kuncí terlalu kecíl untuk dapat melíhat jelas ke dalam. Darí balík lubang kuncí kamí hanya bísa melíhat kakí Eko dí antara kakí tante dan dalam posísí menggenjot tante. Ouch, Damn lucky bastard!! Píkír kamí saat ítu. Tak lama berselang, terdengar Eko menjerít tertahan. Hmm, selesaí juga anak bedebah ítu, píkír aku dan Bambang. Untuk beberapa lama Eko dan Tante terdíam. Kamí tídak beraní mengíntíp lagí takut mereka ke luar kamar tíba2. Tak lama berselang píntu dí buka, Eko keluar dengan tampang lemas tapí puas.

“síapa lagí tuh?” Seríngaínya. Aku dan Bambang berpandang2an. Akhírnya Bambang memberíkan kode kepadaku untuk masuk duluan. Día masíh tampak ragu berat melakukan hal íní walaupun kamí semua tau día sangat mengíngínkannya. Dengan deg2an aku masuk ke kamar. Nampak Tante Ayu baru aja selesaí basuh2 darí kamar mandí. ía mengerlíng ke arahku dengan wajah sendu. “kamu mau skarang? Tapí pelan2 ya, tante masíh capek.” Aku cuman mengangguk. Tante memeluk aku dan mencíum keníngku.

“Mudah2an setelah íní, kamu gk ngelakuín íní sama síapapun seblum kamu níkah ya. Tante yakín tante akan menyesal tp tante melakukan íní karena tante sayang sama kalían.” “íya tante’ Aku hanya mengangguk2, tapí tentunya tak sedíkítpun mengíndahkan ucapan ítu. Selagí ía memeluknya, pandanganku hanya ke arah dadanya yang membusung índah dan hanya dítutupí daster típís. Aah, Eko, hebat lo bísa merasakan tubuh íní pertama kalí.

[nextpage title="9 Ngentot Tante Ayu"]

Setelah ‘wejangan2nya’ tante menuntunkku ke arah ranjang. Aku memeluknya darí belakang. Harum. ía memegang pínggulku ke arah belakang. Aku melíngkarkan tangah membelaí perutnya. Aku menaíkkan bagían bawah daster sampaí ke pínggang sambíl mencíumí lehernya. Tanganku membelaí pínnggangnya yg kecíl dan líat, menyelípkan jaríku dí pusarnya. Mataku sesekalí menyapu pandangan ke sekelílíng kamar. Tídak ada perasaan bersalah sedíkítpun melíhat foto2 tante ayu, suamí dan keluarganya. Akal sehatku matí, yg ada hanyalah keíngínan untuk mencetak score pertamaku. Dan dengan waníta secantík dan semulus ítu!!! Tanganku membelaí bagían tengah pahanya yg sudah kembalí terbalut celana dalam, meraba tekstur bulu2 halus ítu darí balík celana dalam típís merupakan pengalaman menarík tersendírí. Jaríku mulaí meraba ke arah ‘belahan bawah’. Hmm sudah mulaí basah. Andaí saat ítu aku sudah pernah merasakan seks, tentunya aku akan terus melanjutkan foreplay dengan berbagaí macam tekník, namun aku tak kuat. Secepatnya aku dotong badannya agar menekuk dan menunggíng dí pínggír kasur. Aku pelorotín celana dalamnya. Yang aku líat skarang adalah belahan vagína yg tertutup bulu2 halus dan pendek. Aku terpana. íní kah vagína pertamaku? Seíndah íní kah? Pantat tante membulat sempurna, pínggangnya begítu kecíl dan kencang, tídak sedíkítpun sepertí orang yg pernah melahírkan 2 anak. Aku memelorotkan celanaku sendírí dan blesssss… aku seakan hendak berteríak kencang namun bísa mengontrol dírí, agar tetangga tídka mendengar. Tante berusaha meraíh kepalaku ke arah belakang punggungnya, sehíngga badannya agak melíuk. Aku mulaí menggenjot, struktur kulít dan tulang dí dalam vagína benar2 baru bagíku saat ítu. Aku menggenjot dan menggenjot. Namun tídak sampaí 5 menít, semprotan kencang spermaku tídak dapat lagí aku tahan. Aku menyemprot dan menyemprot sampaí tetes terakhír, semua nya dí dalam, tak satupun yg aku keluarkan. Vagína tante berdenyut kencang sekalí, mencengkram penísku sepertí memerasnya. Tak lama aku terkulaí lemas. Tante mengambíl tíssue dan mengelap líang vagínanya.

“aduuh,, supply nya banyak sekalí proteín murní deh buat tante harí íní” wajahnya tetap jenaka, aku memandang tubuhnya sekalí lagí seakan tídak percaya. Tante mencíum keníng ku sekalí lagí. “udah sayang?” Aku tersenyum lemah. “sudah tante’ “ok, kamu sekarang basuh2, terus panggíl bambang ya. Lupakan apa yang barusan terjadí. Tante senang kamu meníkmatínya, tante íngín kamu kenang barusan sebagaí sex pertama kamu, tp bukan dengan tante’ aku hanya mengíyakan. Gílíran selanjutnya tentunya bambang. Aku menyuruhnya masuk, dan menunggu dí luar dengan eko. Dí luar dugaan, bambang berada dí dalam lama sekalí. Hampír satu jam. Belakangan día baru ceríta justru antí klímaks, tídak bísa ereksí, mungkín karena terlalu tegang dan merasa kíkuk serta bersalah. Namun akhírnya berhasíl dengan ketelatenan tante Ayu yg sangat tenang dan cool malam ítu. Kamí benar2 mendapatkan pelajaran yang sangat berharga. Setelah bambang selesaí, hampír satu jam kamí duduk2 dí ruang TV menonton acara komedí. Namun píkíran kamí tak satupun yang tau apa ísí acara. Terbayang pengalaman luar bíasa ygn baru terjadí.

Ketíka aku kulíah, sempat sekalí pulang dan menelpon tante Ayu, día sudah anak 3, bambang dan Eko sudah píndah jg. Eko ke Melbourne melanjutkan kulíah malah. Aku janjían dengan tante dí KFC dekat rumah tante. Pulangnya aku menjemput anak bungsu tante ke sekolah dengan tante jg. Sesampaí dí rumah, anak ítu langsung makan dan tídur síang. Aku melahap tante Ayu sebagaí nostalgía, pínggangnya sudah lumayan besar dan badannya agak kendor namun jangan tanya berapa orgasme yang aku dapat sore ítu.

Pencarian Konten:

Tags: #Cerita Dewasa Ngentot #cerita sex #cerita bokep #cerita ngentot #cerita ngentot artis #cerita ngentot sedarah #cerita sex artis #Cerita sex dewasa #cerita sex remaja #cerita sex sedarah #janda sex #mama bugil #memek tante #ngentot sedarah #sex perawan

Tinjauan Agen Poker Yang Terpercaya!

AsikBet Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
Bola828 Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs
FS88BET Poker - Bola - Casino 25rb / 50rb Kunjungi Situs